PENYAKIT ITU BERNAMA SARAMPA

Di bulan September ini sangat mengesangkan bagi saya, banyak hal-hal yang menarik yang saya jumpai di bulan ini. Bukan saja pada awalnya, akhir bulan ini pun ditutup dengan ketemuan teman2 yang saya anggap sebagai sahabat sendiri yaitu bloofers :D, tetapi semuanya gagal setelah negara api menyerang (avatar kalee...) bukan itu, tapi tiba-tiba kurang sehat badan tepatnya..
Beginilah rentetan ceritanya, 3 hari yang lalu saya merasa agak demam. tetapi demam itu stabil2 aja, nga terlalu tinggi nga terlalu rendah. Hhe*. Kemarin setelah habis mandi ada hal yang aneh mulai datang di tubuhku, bukan setan atau jin, Tapi bercak-bercak merah. Saat itupun saya mulai panik mondar sana-mondar sini melihat cermin memastikan bukan gejala demam berdarah. (bisa ngawat kalau gejala demam berdarah atau yg lain, bisa batal ketemuan ama teman2 bloof). Saat itu orang tuaQ menyuruh periksa ke dokter. Beruntung juga hari ini hari jum’at, dosen aku sering telat datangnya krn alasan macet, alhamdulillah :D. Sebelum berangkat kekampus, saya mampir dulu ke rumah sakit.  Perasaan ini agak lega  setelah dokter memastikan bukan gejala demam berdarah:
Saya : dok, ini bukan gejala demam berdarah kan (*suara agak sedikit panik)
Dokter : bukan ji dek, bukan gejala demam berdarah klo begini, ini penyakit SARAMPA
Saya : apa pantangannya dok?
Dokter : nga ada ko, tp klo keluar pake jaket, istirahat dan makan supaya ketahanan tubuhmu stabil.
*Tp katanya orng dulu, nga bisa mandi dan kena angin

pict : Google
 Saya : Waduhh, nga bisa mandi, nga ganteng lagi deh(dalam hati sambil senyum-senyum) hehe
Setlah mendapat obat, saya pun melaju bersama honda menuju kampus. Sesuai dugaan saya dosen pun belum datang padahal sudah telat 20 menit. Saya masuk diruangan dengan tenang tapi ada rasa yang aneh, bercak-bercak merah itupun mulai menyebar dan memnuhi seluruh tubuh, panas dan agak gatal. Ya Allah sembuhkanlah..

Setelah menyelesaikan kewajiban shalat jum’at dan baring2 saya pun melihat jam dinding yang ada dikamarku, sudah menujukkan pukul 15.00, ohh no, saya sdh telat kuliah stengah 3. Tp tanda-tanda yang ada ditubuh belum sembuh juga, malah makin banyak.. L
Sayapun memutuskan tidak pergi ke acara bloofer, krn kondisiku memang parah. Saya sms seniorQ yang di bloof, ‘saya tidak jadi hadir, krn tiba2 sakit’.
Akhirnya saya habiskan waktuku dikamar sambil kerja tugas. Tiap detik, tiap menit panas itu muncul dan bercak merah pun padat memenuhi seluruh isi tubuhku.. namanya SARAMPA datang tak dijemput pulangnya nga tau kapan.. hehehe
(doakan semoga cepat sembuh yah kawan)
“Kita hanya bisa merencanakan, yang diataslah yang menentukan hasilnya”
Semoga teman-teman tidak mengalami nasib seperti aku yach, ini tanda-tanda sarampa itu :
TANDA DAN GEJALA
-    Demam tinggi, paling tinggi dicapai setelah 4 hari
-    Bintik putih pada bagian dalam pipi di sebelah depan gigi premolar
-    Mata merah, berair
-    Tenggorokan sakit, pilek, batuk yang khas kering dan keras
-    Pada beberapa anak terdapat muntah-muntah dan diare
-    Bintik yang khas dimulai di kulit belakang telinga, leher, wajah, kemudian menyebar ke seluruh kulit tubuh. Ruamnya tidak gatal, namun menyerupai bercak-bercak yang bagaikan peta berwarna merah di kulit.
Yang belum terkena ini cara pencegahannya :
PENCEGAHAN
Pencegahan penyakit campak yang utama adalah imunisasi campak, hindari kontak dengan penderita campak dan berikan gizi yang cukup dan seimbang.
Yang sudah terkena ini cara mengatasinya :
Bila sudah menderita campak :
-    Tinggal dirumah sampai penyakit tidak menular lagi
-    Istirahat dan minum banyak cairan
-    Minum obat anti demam
-    Minum obat batuk



15 komentar:

  1. Wah udah sembuh emi ?

    segera yah...gak sabar bareng kau naik gunung soalnya :D

    hahaha
    infonya bagus :)

    BalasHapus
  2. belum sob..

    tunggu sampai gue sembuh yach..

    BalasHapus
  3. preman polos trnyata bisa sakit juga..hehehe
    btw, nda mandi juga tetap gantengji deh..
    *usaha menghibur biar cpat sembuh*
    hhe.
    cepa' sembuh nahhh... :)

    BalasHapus
  4. saya kira foto betisnya itu Emy...ha ha ha
    Cepat sembuh yah dek...

    BalasHapus
  5. syafakallah ya dek ...cepat sembuh, nagk mandi tetap aja miring giring "nidji" haha..

    BalasHapus
  6. moga sembuh dan bisa naik gunung...moga kita dihindari dari sakit ini.....

    BalasHapus
  7. Emang berpengaruh kah mandi dengan kegantengan? Hehehe..
    Senada dengan teman2 di atas, cepat sembuh dikau kanda Emi. Ada kegiatan besar menanti. Soalnya di atas sana nanti banyak angin..

    BalasHapus
  8. Banyak yang do'akan emi *horee... insyaAllah cepat disembuhkan dari SARAMPAnya ^_=

    #sarampa,datang tak dijemput, ntar pulangnya gak usah balik2 lagi deh, nyusahin emi aja ^_^

    BalasHapus
  9. waaah,,saya pernah jg kok kena campak ini,,biar cepet ilang bercaknya minum air kelapa ijoo. .
    :)
    biar gak gatal taburin bedak apa tuh namanya,salicil kalo gak salah,,
    cepet sembuh nah..

    BalasHapus
  10. All : makasih atas doanya kakak2 bloof..

    iume : thanks infonya.. slm kenal..

    BalasHapus
  11. bahasa lain dari campak itu sarampa yaa?
    pas baca postingannya kirain sarampa itu nama apa gitu.
    hehe
    good will soon :)

    BalasHapus
  12. Kodong emi............

    Syafakallah.. semoga cepat sembuh.. yang sabar mi, habis ini insyaallah nda kena lagi..
    semoga jadi penggugur dosa2 kecil

    ^____^

    BalasHapus
  13. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  14. sekarang sudah sembuh kah? sudah ganteng lagi dong? awawaw...

    BalasHapus
  15. Inggit : alhamdulillah sdh sembuh, ganteng donk (mau muntah) hehehe
    Dhani & K'Andini : Makasih..

    BalasHapus